Cadar Merah Pada Pengantin Wanita

Pada pesta pernikahan tradisional Tionghoa, pengantin wanita terlihat memakai cadar berwarna merah untuk menutupi muka. Cadar itu biasanya terbuat dari sutra.

Cadar Merah pada Pengantin Wanita Tradisi ini berasal dari masa Dinasti Utara dan Selatan. Dimana pada masa itu para petani wanita mengenakan kain pelindung kepala untuk perlindungan dari terpaan angin atau panasnya matahari ketika sedang bekerja di ladang. Kain itu dapat berwarna apa saja, yang penting mampu menutupi bagian atas kepala. Kebiasaan ini lambat laun menjadi sebuah tradisi.

Continue reading »

Nyonya Wu (吴夫人)

Bersama dengan adiknya, Nyonya Wu (吴夫人) menikah dengan Sun Jian. Dia adalah ibu dari Sun Quan.

Tidak mengetahui rencana pengambilalihan Jingzhou dengan mengundang Liu Bei datang ke Kerajaan Wu dan membunuhnya. Dia sangat gelisah atas rencana Sun Quan yang ingin membunuh Liu Bei setelah datang ke Kerajaan Wu. Tuan Qiao, ayah dari Qiao bersaudara, memberi nasehat apabila Liu Bei dibunuh, maka anak perempuan Nyonya Wu akan menjadi janda.

Continue reading »

Kebahagiaan Ganda

Kebahagiaan GandaSebuah karakter Tionghoa yang banyak dikenal, Kebahagiaan Ganda, yang tertera pada kertas merah atau potongan kertas selalu ada pada saat pernikahan.

Terdapat asal usul dibalik itu.

Pada masa Dinasti Tang, terdapat seorang pelajar yang ingin pergi ke Ibukota untuk mengikuti ujian negara, dimana yang menjadi juara satu dapat menempati posisi menteri.

Sayangnya, pemuda itu tersebut jatuh sakit di tengah jalan saat melintasi sebuah desa di pegunungan. Untung seorang tabib dan anak perempuannya membawa pemuda itu ke rumah mereka dan merawat sang pelajar. Pemuda tersebut dapat sembuh dengan cepat berkat perawatan dari tabib dan anak perempuannya.

Continue reading »