Berhenti Di Tengah Jalan

Pada masa Negara-Negara Berperang, di negara Wei hiduplah seorang pria bernama Leyangtsi. Dia sangat sayang kepada sang istri.

Suatu hari, Leyangtsi menemukan sekeping emas pada perjalanan pulang, sehingga dia sangat senang dan berlari secepat mungkin untuk sampai ke rumah. Melihat emas yang ada, sang istri berkata dengan lembut dan bijaksana, “Seperti yang kamu ketahui, seorang lelaki sejati tidak minum dari air curian. Bagaimana kamu bisa mengambil emas tersebut dan membawanya pulang padahal itu bukan milikmu?” Hati Leyangtsi sangat tersentuh, lalu dia segera mengembalikan emas tersebut ke tempat semula.

Continue reading »