Sembilan Nama Keluarga Sogdiana

Spread the love

Sui Shu (隋書), Buku Sui, yang menuliskan mengenai beberapa “Kerajaan-Kerajaan di Barat” dan nama-nama keluarga mereka di Tiongkok.

Sui Shu (隋書), Buku Sui, yang menuliskan mengenai beberapa “Kerajaan-Kerajaan di Barat” dan nama-nama keluarga mereka di Tiongkok. Sumber: sogdians.si.edu

Sogdia atau Sogdiana, adalah sebuah peradaban Iran kuno di Uzbekistan, Tajikistan, Kazakhstan, dan Kirgistan saat ini.

Hubungan antara Sogdiana dengan Tiongkok diprakarsai oleh Zhang Qian (Simplified: 张骞, Traditional: 張騫, Pinyin: Zhāng Qiān) yang membuka Jalan Sutra selama masa Dinasti Han.

Zhang Qian menulis laporan kunjungannya ke Wilayah Barat di Asia Tengah dan menyebut wilayah Sogdiana sebagai Kangju (康居):

“Kangju terletak sekitar 2.000 li (1.000 kilometer) barat laut Dayuan (Bactria). Orang-orangnya adalah pengembara dan menyerupai Yuezhi dalam kebiasaan mereka. Mereka memiliki 80.000 atau 90.000 pejuang pemanah yang terampil. Negara ini kecil, dan berbatasan dengan Dayuan. Ia mengakui kedaulatan kepada orang-orang Yuezhi di Selatan dan Xiongnu di Timur.”

Setelah kedatangan dan laporan Zhang Qian, hubungan Kekaisaran Han dengan Asia Tengah dan Sogdiana berkembang, karena banyak utusan Tiongkok dikirim. Dalam bukunya Shiji yang diterbitkan pada tahun 94 SM, sejarawan Tiongkok Sima Qian mengatakan bahwa “Dubes terbesar untuk negara-negara asing ini berjumlah beberapa ratus orang, sementara bahkan partai-partai yang lebih kecil mencakup lebih dari 100 anggota … Dalam waktu satu tahun di mana saja dari lima hingga enam hingga lebih dari sepuluh pihak akan dikirim.”

Dalam hal perdagangan sutra, orang-orang Sogdiana juga berperan sebagai perantara utama antara Kekaisaran Han dan Kekaisaran Parthia di Timur Tengah dan Asia Barat. Sogdiana memainkan peran utama dalam memfasilitasi perdagangan antara Kekaisaran Han dan Asia Tengah di sepanjang Jalur Sutra hingga akhir abad ke-10, bahasa mereka berfungsi sebagai lingua franca untuk perdagangan Asia sejauh abad ke-4.

Selama Dinasti Tang, Lima Dinasti dan Dinasti Song, komunitas besar Sogdiana tinggal dan membuka tempat usaha multikultural Dunhuang.

Secara kolektif mereka dikenal sebagai “Sembilan Nama Keluarga Zhaowu” (Hanzi: 昭武九姓, Pinyin: Zhāowǔ Jiǔxìng), atau “Sembilan Nama Keluarga Sogdiana”, karena orang Sogdiana awalnya bermarkas di Zhaowu atau Guzang di Koridor Hexi. Meskipun asal-usul orang Sogdiana datang dari jauh ke barat.

Penamaan “Sembilan” bukan menunjukkan sembilan sebagai sebuah jumlah, namun sebuah penamaan karena angka sembilan, Jiu (九) bisa dikonotasikan sebagai banyak.

Dari nama keluarga Tionghoa yang tercantum dalam manuskrip Dunhuang, nama Sembilan Klan Zhaowu (昭武), komunitas etnis Sogdiana terkemuka di Cina, tercatat bahwa setiap klan menunjukkan tempat lahir yang berbeda, karena orang Sogdiana berasal dari negara kota yang berbeda, dan menggunakan nama kampung halaman mereka sebagai nama keluarga Tionghoa.

Dari jumlah tersebut, nama keluarga Sogdiana yang paling umum di seluruh Tiongkok adalah:

  • Shí (石), umumnya diberikan kepada orang-orang dari Chach, Tashkent modern.
  • Shǐ (史), dari Kesh, Shahrisabz modern.
  • An (安), dari Bukhara.
  • Mi (米), dari Panjakent.
  • Kāng (康), dari Samarkand.
  • Cáo (曹), dari Kabudhan, utara Sungai Zeravshan.
  • Hé (何), dari Kushaniyah.

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 × 3 =