Penemuan Korek Api Pertama

Spread the love

Penemuan Korek Api Pertama

Selama ribuan tahun, orang Tiongkok kuno menyalakan api seperti budaya kuno lainnya, mereka menggunakan potongan kayu kecil atau tali yang dipilin sebagai kayu bakar, batu yang dipukulkan pada batuan yang mengandung pirit besi (pirit besi merupakan sulfida besi) atau baja, atau arang bekas yang terus menyala dalam cangkang, tulang atau tanduk.

Orang Tiongkok kuno memiliki satu keuntungan karena telah menemukan cara membuat baja sejak abad kedua SM dari besi tuang. Lebih mudah dan lebih cepat untuk menyalakan api dengan membenturkan batu ke baja daripada dengan membenturkan batu ke pirit besi.

Jenis korek api paling awal yang digunakan untuk menyalakan api ditemukan di Tiongkok pada tahun 577 M, oleh seorang wanita istana Qi Utara.

Pada saat istana tempat dia tinggal berada di bawah pengepungan lama oleh pasukan musuh, ketika para staf istana kehabisan kayu bakar atau barang-barang lain yang digunakan dalam membuat api untuk memasak dan menghangatkan badan, pelayan itu mencelupkan ujung-ujung batang pinus kecil ke dalam belerang.

Setelah belerang mengering, batang-batang itu akan menghasilkan api ketika digosok atau dinyalakan oleh bunga api. Ini memungkinkan potongan kayu yang lebih besar digunakan untuk membuat api dan itu lebih cepat daripada membenturkan batu api ke baja untuk menghasilkan percikan api.

Korek api pada dasarnya dikembangkan, diproduksi, dan digunakan awalnya untuk memasak makanan dan menghangatkan badan orang-orang yang sedang terkepung di istana. Saat ini korek api terus berkembang serta penggunaannya telah meluas dan sangat membantu kehidupan manusia.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 × 3 =