Asal Usul Marga Qiu (邱)

Asal Usul Marga Qiu (邱)

Nama marga: Qiu
Pinyin: Qiū
Hanzi (Simplified): 邱
Hanzi (Traditional): 邱
Penulisan lain:
– Chiu
– Kau
– Kew
– Khoe
– Khoo
– Khu
– Yau

Pada masa Dinasti Zhou Barat, Zhou Wu Wang (周武王) menggulingkan Dinasti Shang dengan bantuan Jiang Ziya (姜子牙), yang dikenal juga sebagai Jiang Taigong (姜太公) atau Jiang Shang (姜尚). Jiang Ziya memiliki beberapa keturunan yang tinggal di Ying Qiu (营丘), sehingga Qiu (丘) menjadi marga mereka.
Continue reading »

Qiu Shaoyun (邱少雲)

Qiu Shaoyun (Hanzi: 邱少雲) (1931-1952) lahir di kabupaten Tongliang, Sichuan. Bergabung dengan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) tahun 1949. Tahun 1951, dia bergabung dengan pasukan sukarelawan Tiongkok untuk Perang Korea.

Tanggal 11 Oktober 1952, dalam pertempuran gunung merebut bukit 391, dia bersama kesatuannya merayap mendekati posisi musuh dengan menggunakan rumput kering dan ranting sebagai kamuflase. Sementara itu pesawat Sekutu membombardir kedudukan mereka. Qiu terjebak dalam semak-semak yang terbakar di sekitarnya, namun dia tetap diam tidak membuat gerakan atau suara apapun demi melindungi 500 orang temannya agar tidak terlacak musuh, padahal menurut teman prajuritnya, sekitar 3 meter di sebelah kanan Qiu waktu itu ada sebuah selokan. Setelah menahan sakit dan panas selama kurang lebih lima jam, dia pun mati terbakar.
Continue reading »

Yang Gensi (杨根思)

Yang Gensi (Hanzi: 杨根思) (1922-1950) adalah pahlawan Tiongkok dalam Perang Korea, lahir di Taixing, Provinsi Jiangsu. Pertama kali masuk militer tahun 1944. Dalam perang sipil Tiongkok beberapa kali mendapat penghargaan atas jasanya, dua kali mendapat gelar prajurit teladan. Bulan September 1950 ia mengikuti Konfrensi Nasional Pahlawan Perang yang diadakan di Beijing. Sebulan kemudian dia bergabung dengan pasukan sukarelawan Tiongkok untuk membantu Korea Utara dalam Perang Korea. Disana dia menjabat sebagai pemimpin kompi III, korps ke-172, divisi ke-58 dari tentara ke-20.

Tanggal 29 November 1950, Yang Gensi dan unitnya mempertahankan daerah Danau Changjin dari serbuan pasukan Sekutu. Mereka terkepung dan kalah jumlah dari musuh, selain itu amunisi juga hampir habis. Disaat-saat kritis itu, Yang Gensi menerjang ke arah bunker senapan mesin Amerika sambil membawa sekantong bahan peledak seberat 5 kilogram, dia menerobos ke dalam tempat itu dan meledakkan diri bersama empat puluhan tentara Amerika.
Continue reading »

Huang Jiguang (黄继光)

Huang Jiguang (Hanzi: 黄继光) (18 Januari 1931 – 19 Oktober 1952) lahir di kabupaten Zhongjiang, Sichuan. Dia memulai karir militernya pada tahun 1949 dalam perang saudara. Tahun 1951 bergabung dengan pasukan sukarelawan Tiongkok untuk Perang Korea. Di sana dia menunjukkan prestasinya sehingga beberapa kali mendapat kenaikan pangkat.

Pada 19 Oktober 1952, dalam pertempuran Sangkumryung / Shangganling, bersama dua rekannya dia mendapat misi untuk menghancurkan bunker senapan mesin pasukan Sekutu yang menghalangi gerak laju pasukannya. Dalam misi ini seorang rekannya gugur dan seorang lainnya terluka sehingga tidak bisa melanjutkan pertempuran, dia sendiri terluka di lengan karena tembakan musuh.

Dengan hati-hati dia merangkak ke sasaran di bawah hujan peluru yang deras. Namun hingga granat terakhir dilemparkan bunker itu masih kokoh berdiri dan terus melancarkan serangannya. Demi menyelesaikan tugas negara, dia memutuskan mengorbankan dirinya dengan melompat ke depan bunker itu menggunakan tubuhnya meredam tembakan senapan. Hal itu membuka jalan bagi pasukannya untuk menyerang balik dan merebut beberapa titik penting. Berkat pengorbanan Huang Jiguang maka tentara gabungan RRT dan Korea Utara berhasil menduduki daerah sasaran.
Continue reading »

Lee Teng Hui (李登辉)

Lee Teng Hui (1873-1947), dalam metode penulisan Pinyin ditulis Li Denghui (李登辉), seorang peranakan Hokkian, dilahirkan di Jakarta sebagai anak pertama Lie Khay Gwan, seorang pemilik pabrik batik. Lee Teng Hui mula-mula belajar di Anglo-Chinese School di Singapura dan kemudian melanjutkan studinya di Universitas Yale, Amerika Serikat. Ia lulus pada 1899 dengan gelar B.A. sebagai salah satu orang Tionghoa di perantauan pertama yang lulus dari universitas tersebut.

Lee kembali ke Indonesia dan mendirikan Yale Institute di Jakarta, kemudian juga mengajar di sekolah Tiong Hoa Hwee Koan dengan harapan mentransformasikan komunitas Tionghoa di seberang lautan.

Ketika menyadari bahwa usahanya untuk melakukan pembaruan pendidikan di Batavia gagal, ia pergi ke Penang, Malaysia dan bertemu dengan beberapa teman yang mempunyai gagasan yang sama. Ia kemudian memutuskan untuk pindah ke Shanghai, Tiongkok. Ia tiba di kota itu pada Oktober 1904, mendirikan Federasi Mahasiswa Tionghoa se-Dunia pada Juli 1905 dan menjadi presidennya yang pertama. Tujuan organisasi ini adalah mengembangkan keadilan sosial di Tiongkok, mempersatukan mahasiswa-mahasiswa Tionghoa yang sedang belajar di luar negeri, dan membantu anggota-anggotanya untuk mendapatkan pekerjaan, perawatan kesehatan, dan bantuan hukum. Organisasi-organisasi serupa kemudian didirikan di Penang, Qingdao, Fuzhou, Hawaii, dan Singapura.
Continue reading »

Feng Yuxiang (冯玉祥)

Feng Yuxiang (Hanzi: 冯玉祥, 1882-1948) adalah seorang panglima perang pada masa Republik Tiongkok awal abad-20. Ia lahir di Kabupaten Chao, Provinsi Anhui (sekarang Kabupaten Chaohu) dari keluarga seorang pejabat militer Qing sehingga menghabiskan masa mudanya dalam lingkungan militer. Pada umur 16 tahun, ia menjadi tentara, disana sudah nampak potensinya sebagai seorang pekerja keras dan bermotivasi tinggi. Feng, seperti juga para perwira muda pada masa itu, tertarik dengan ide-ide revolusioner dan terlibat dalam sebuah pemberontakan militer yang menyebabkannya hampir dihukum mati atas tuduhan pengkhianatan terhadap negara. Ia kemudian bergabung dalam Pasukan Beiyang pimpinan Yuan Shikai dan masuk Kristen pada tahun 1914. Karirnya sebagai panglima perang berawal pada tahun 1916, tidak lama setelah jatuhnya pemerintahan jenderal Yuan. Ia memerintah wilayah kekuasaannya dengan sistem campuran antara budaya paternalistik Kristen, sosialisme, dan displin militer yang tegas, ia sering membawa anak buahnya masuk Kristen dan dibaptis, juga melarang mereka mengkonsumsi opium sehingga ia mendapat julukan Panglima Kristen. Pada awal 1920-an, Feng dikenal sebagai salah satu panglima dari Komplotan Zhili (dinamakan sesuai wilayah Zhili yang meliputi Beijing, Tianjin, bagian selatan Hebei, Liaoning, dan Mongolia Dalam yang menjadi basis mereka). Komplotan ini terlibat pertikaian sengit dengan Komplotan Fengtian yang dikepalai Zhang Zuolin dan dalam Perang Zhili-Fengtian I, mereka berhasil mengalahkan Komplotan Fengtian. Pada saat itu pula, Feng mulai mencondongkan halauannnya pada Uni Soviet.

Continue reading »