Sebuah Mimpi Indah

Pada masa Dinasti Tang, hidup seorang yang bernama Chun Yufen, yang menganggap dirinya orang bijaksana. Namun tidak ada seorangpun yang menganggap Chun Yufen bijaksana. Sehingga membuat Chun Yufen sedih dan bermabuk-mabukan setiap hari.

Suatu hari, dia mabuk dibawah sebuah pagoda tua, di sebelah selatan dari rumahnya. Tidak lama kemudian dia tertidur dan bermimpi.

Pada mimpinya, Chun Yufen bertemu dengan seorang tua yang mengundang Chu Yufen ke Kerajaan Pagoda. Chun Yufen menerima dengan senang undangan tersebut. Setelah sampai, Chu Yufen mendapatkan dirinya berada di dunia yang penuh dengan gerbang merah, tempat-tempat menawan, taman-taman yang indah dan rumah yang mewah, dengan kata lain, tidak akan ditemukan dibelahan dunia manapun.

Sang raja sangat menghargai Chun Yufen dan mengangkatnya sebagai Ketua dari Nanke. Tidak lama kemudian, Chun Yufen menikah dengan putri raja yang cantik jelita. Chun Yufen hidup dengan bahagia dan melupakan semua tentang kampung halaman dan keluarganya.

Namun itu tidak lama sebelum kerajaan tersebut diserang oleh kerajaan lainnya dan Chun Yufen harus memimpin pasukan untuk berperang. Sayangnya tentara Chun Yufen dapat dikalahkan dan sang istri terbunuh. Chun Yufen terluka parah dan sangat kecewa terhadap dirinya, sehingga dia memutuskan untuk meninggalkan Kerajaan Pagoda.

Akhirnya, dia dikirim pulang. Setelah sampai, dia terbangun dan menyadari bahwa dia hanya bermimpi. Di depan dirinya tergeletak kendi minuman keras. Dan ada sarang semut yang berada tidak jauh. Melihat itu Chun Yufen berguman, “Oh, pasti sarang semut itulah yang saya kunjungi baru saja.”

Apakah makna dari cerita ini?



You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed.You can leave a response, or trackback from your own site.
7 Responses
  1. RAC says:

    ya kalo minuman keras yang jadi sahabat dia, pasti dia menganggap diri dia bijak.

  2. ahwa says:

    hanya melihat dari kemampuannya sendiri tampa mau mendengar kritikan orang hidup dlm agan agan saja, orang yg sulit untuk berkembang

  3. fredy says:

    Saya rasa mungkin saja dia memang orang pintar dan banyak yang tidak menyadarinya. Daripada sibuk memikirkan apa yang dipikirkan orang lain kenapa tidak lebih baik kita membuktikan saja apa yang kita mampu :)

  4. aris says:

    orang yang menganggap dirinya bijaksana seperti orang mabuk, yang diejek orang orang yang sadar

  5. qren says:

    Maksud petuahnya… kali lho yah… :
    Orang hebat/pintar tdk pernah mengakui dirinya hebat/pintar, tetapi merendah diri…
    Sebaliknya orang bodoh/egois/tamak yang mengakui bahwa dirinya hebat/pintar, pdhl ternyata dia cmn berangan2 :)

  6. swoosh says:

    seperti kata Tong Sam Cong, semuanya hanyalah ilusi:D

  7. Bambang says:

    “Orang Bodoh yang tidak mau mengakui kebodohannya…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>